10 Pemain MLB dalam 25 tahun terakhir yang memulai musim Hot kemudian Memudar Dengan Cepat seiring musim Aus

iBet Networks


Tidak jarang pemain bisbol memulai musim dengan pukulan panas dan kemudian mengalami penurunan performa seiring berjalannya musim. Ada beberapa alasan mengapa hal ini bisa terjadi, termasuk cedera, kelelahan, perubahan strategi tim lawan, dan fakta sederhana bahwa memukul bola bisbol adalah keterampilan yang sulit yang membutuhkan banyak latihan dan pengulangan untuk mempertahankannya.

Pemain yang memulai musim dengan panas mungkin dalam kondisi fisik yang bagus selama latihan musim semi dan mungkin mendapatkan keberuntungan di permainan awal mereka, tetapi seiring berjalannya musim, mereka mungkin menjadi lelah atau mengalami cedera ringan yang memengaruhi performa mereka. Selain itu, tim lawan mungkin mulai menyesuaikan strategi mereka untuk melawan kekuatan pemain, sehingga lebih sulit bagi mereka untuk mempertahankan kesuksesan awal mereka.

Perlu juga dicatat bahwa bisbol adalah musim yang panjang dan melelahkan, dengan 162 pertandingan dimainkan selama beberapa bulan. Hal ini dapat merugikan pemain baik secara fisik maupun mental, dan tidak jarang pemain mengalami kemerosotan atau periode penurunan performa sepanjang musim. Kuncinya adalah tetap fokus dan terus bekerja keras, bahkan di masa-masa sulit, untuk mempertahankan level permainan yang tinggi sepanjang musim.

Berikut adalah 10 pemain MLB selama 25 tahun terakhir yang memulai musim dengan panas tetapi kemudian memudar dengan cepat seiring berjalannya musim:

Chris Shelton, Detroit Tigers (2006) – Shelton mencetak 10 home run dalam 13 game pertamanya di musim 2006, tetapi hanya mencetak 7 home run lagi di sisa pertandingan.

Tony Clark, Detroit Tigers (1998) – Clark melakukan 13 home run dalam 25 pertandingan pertamanya di musim 1998, tetapi hanya melakukan 17 pukulan lagi di sisa pertandingan.

Chris Davis, Baltimore Orioles (2013) – Davis melakukan 9 home run dalam 13 game pertamanya di musim 2013, tetapi hanya melakukan 24 home run lagi di sisa pertandingan.

Albert Pujols, Los Angeles Angels (2012) – Pujols hanya melakukan 1 home run dalam 27 game pertamanya di musim 2012, tetapi mencapai 28 lebih banyak di sisa pertandingan.

Ryan Zimmerman, Washington Nationals (2018) – Zimmerman melakukan 5 home run dalam 11 game pertamanya di musim 2018, tetapi hanya melakukan 11 home run lagi di sisa pertandingan.

Carlos Lee, Milwaukee Brewers (2006) – Lee mencetak 10 home run dalam 18 game pertamanya di musim 2006, tetapi hanya mencetak 22 home run lagi di sisa pertandingan.

Cliff Floyd, New York Mets (2005) – Floyd melakukan 6 home run dalam 12 game pertamanya di musim 2005, tetapi hanya melakukan 17 home run lagi di sisa pertandingan.

Ryan Ludwick, St. Louis Cardinals (2008) – Ludwick melakukan 11 home run dalam 25 game pertamanya di musim 2008, tetapi hanya mencetak 18 home run lagi di sisa pertandingan.

Delmon Young, Minnesota Twins (2010) – Young melakukan 5 home run dalam 10 game pertamanya di musim 2010, tetapi hanya melakukan 9 home run lagi di sisa pertandingan.

JT Realmuto, Miami Marlins (2018) – Realmuto mencetak 4 home run dalam 9 game pertamanya di musim 2018, tetapi hanya mencetak 16 home run lagi di sisa pertandingan.

Author: Bradley Hall